Adblock vs Adblock Plus – Mana yang berkinerja terbaik?

Pengalaman online bisa menjadi kekacauan yang dipenuhi iklan jika Anda tidak menjalankan perangkat lunak pemblokiran iklan yang baik. Dengan iklan menjadi lebih invasif dan lebih menjengkelkan, pemblokir iklan adalah industri yang berkembang dan telah berubah dari kenyamanan bagi pengguna, menjadi kebutuhan mutlak. Tambahkan potensi injeksi malware dari iklan yang diretas atau disusupi dan Anda memiliki banyak alasan untuk memblokirnya. Dua nama terbesar di luar sana saat ini adalah Adblock dan Adblock Plus. Meskipun namanya hampir identik, kedua produk tersebut tidak berhubungan, meskipun keduanya melakukan banyak hal yang sama dengan cara yang sangat mirip.

Adblock vs Adblock Plus – Mana yang berkinerja terbaik?

Dalam artikel ini saya akan membahas kedua alat ini, menempatkannya secara langsung. Mudah-mudahan, pada akhirnya Anda akan memiliki ide bagus tentang mana yang paling cocok untuk Anda. Jadi inilah Adblock vs Adblock Plus – Mana yang berkinerja terbaik?

Pemblokir iklan dan penggunaannya

Penggunaan perangkat lunak untuk memblokir iklan semakin umum setiap saat, dengan alasan yang bagus. Iklan menjadi lebih invasif, lebih menyebalkan, dan bekerja lebih keras untuk mendapatkan perhatian Anda, yang semuanya menghalangi konten yang ingin Anda nikmati. Namun, banyak situs web bergantung pada pendapatan iklan untuk bertahan hidup dan ada aliran pemikiran yang mengatakan pemblokir iklan menolak pendapatan itu. Dalam pandangan saya, bukan pemblokir iklan yang menolak pendapatan situs web mereka, itu adalah sistem iklan yang rusak itu sendiri. Jika situs web menghosting iklan mereka sendiri atau memiliki kontrol yang lebih ketat atas iklan apa yang mereka tampilkan, tidak akan ada yang namanya pemblokir iklan karena tidak diperlukan.

Sebaliknya, situs web mengandalkan layanan iklan pihak ketiga yang secara dinamis menayangkan iklan dari server jarak jauh. Iklan tersebut dapat mengganggu, terinfeksi, mengganggu, dikompromikan, mengganggu, dan tidak relevan dengan situs itu sendiri. Peretas suka membobol mereka dengan menyuntikkan iklan penuh malware mereka sendiri untuk ditayangkan di situs web yang sah.

Sementara model iklan tetap melayani diri sendiri, pemblokir iklan akan terus meningkat popularitasnya. Bahkan jika saya tidak keberatan memuat halaman dengan lambat atau memasang spanduk di setiap halaman, tidak mungkin saya membiarkan komputer saya terbuka terhadap malware melalui server iklan yang terinfeksi.

adblock-vs-adblock-plus-yang-berperforma-terbaik-2

Adblock vs Adblock Plus – Fitur

Adblock awalnya terinspirasi oleh Adblock Plus dan diprogram oleh individu daripada kolektif seperti kontemporernya. Itu mulai hidup sebagai ekstensi Chrome sebelum tersedia untuk browser lain. Sementara itu, Adblock Plus adalah ekstensi pemblokiran iklan 'tepat' pertama yang dirilis. Awalnya hanya tersedia Firefox, dengan cepat mendapatkan daya tarik dan sekarang tersedia untuk semua browser utama. Ekstensi ini open source dan dibuat oleh komunitas pembuat kode yang menginginkan pengalaman menjelajah yang jauh lebih bersih.

Baik Adblock dan Adblock Plus sangat mirip dalam tampilan, nuansa, dan fitur. Setiap plugin menawarkan daftar putih, daftar hitam, penghitung, kontrol pelacakan, peringatan domain yang terinfeksi, dan banyak lagi. Selain itu, keduanya juga mengizinkan 'iklan yang dapat diterima' secara default, bersama dengan pemblokiran untuk iklan Facebook dan YouTube. Setiap pemblokir bersumber dari filter iklan yang sama, EasyList yang dikelola oleh orang-orang di belakang Adblock Plus. Jadi, jika satu ekstensi memblokir iklan, keduanya akan melakukannya. Sebaliknya, jika seseorang menemukan sebuah iklan dapat diterima, mereka berdua akan melakukannya.

Adblock memiliki satu keunggulan fitur dibandingkan Adblock Plus. Di Adblock, Anda dapat mengklik kanan elemen halaman web untuk memblokir elemen tersebut. Jika iklan tertentu berhasil, Anda dapat mengklik kanannya dan memilih elemen blok. Jika pengiklan tidak membayar Adblock untuk mengabaikan iklan, itu akan diblokir.

Jadi mana yang terbaik? Keduanya leher dan leher benar-benar tapi saya pikir Adblock tepi dengan kemampuan untuk memblokir elemen halaman. Anda akan menggunakannya lebih dari yang Anda bayangkan.

adblock-vs-adblock-plus-yang-berperforma-terbaik-3

Adblock vs Adblock Plus – Kegunaan

Agar berhasil, perangkat lunak apa pun harus mudah digunakan, intuitif, dan mudah dipahami. Adblock dan Adblock Plus adalah semuanya. Kedua ekstensi cepat dipasang, opsi default sudah cukup untuk membantu Anda memulai dan Anda sebenarnya tidak perlu melakukan hal lain untuk meningkatkan pengalaman menjelajah jika tidak mau. Keduanya dapat dengan mudah dimatikan dengan mengklik ikon di browser. Keduanya dapat menambahkan pengecualian, memungkinkan Anda membuat seluruh daftar putih, menambahkan situs ke daftar hitam, dan menyesuaikan opsi tertentu.

Klik ikon di browser dan keduanya menunjukkan jumlah informasi yang layak dan akses cepat ke opsi. Adblock Plus terlihat lebih ramah pengguna dan menunjukkan kepada Anda berapa banyak iklan yang diblokir pada halaman saat ini sementara Adblock tidak. Namun, keduanya sangat mudah digunakan.

Mana yang terbaik untuk kegunaan? Sekali lagi, ini ketat di antara mereka tetapi saya pikir UI untuk Adblock Plus lebih ramah. Sementara opsi terkubur sedikit lebih dalam, rata-rata pengguna tidak akan menggunakannya.

Adblock vs Adblock Plus – Performa

Sekarang kita benar-benar turun ke sana. Bagaimana kinerja Adblock dan Adblock Plus? Keduanya sangat baik dalam memblokir sebagian besar iklan. Hasilnya agak dikaburkan oleh situasi 'iklan yang dapat diterima'. Kami tahu beberapa perusahaan membayar kedua ekstensi untuk memasukkan iklan mereka ke daftar putih. Kami juga tahu bahwa Google menghindari ekstensi ini entah bagaimana di Chrome sehingga beberapa iklan masih bisa masuk. Ini sedikit menghalangi. Namun, keduanya memblokir sebagian besar iklan, popup, iklan teks, spanduk berkedip, iklan video, dan iklan pop-under.

Dalam pengujian kami, Adblock lebih lambat di Chrome dan Firefox. Semakin banyak tab yang Anda buka, semakin lambat mereka berjalan dan mengaktifkan dan menonaktifkan Adblock saat menguji banyak tab menunjukkan sedikit penurunan kecepatan browser yang nyata. Adblock Plus mengatasi lebih baik dengan banyak tab dan bekerja sangat baik di Firefox. Sideloading Chrome (atau apa pun) dari iklan kadang-kadang menyelipkannya, tetapi saya rasa itu bukan kesalahan dari salah satu ekstensi. Performanya bagus secara keseluruhan dan kami tidak mengalami penurunan yang nyata di browser pengujian kami bahkan dengan 25 tab terbuka sekaligus.

Jadi mana yang terbaik untuk kinerja? Adblock Plus. Jika Anda terus-menerus menggunakan banyak tab, Anda memerlukan sesuatu yang dapat menangani peningkatan beban kerja.

Adblock vs Adblock Plus – Kesimpulan

Setiap pertarungan head to head seperti Adblock vs Adblock Plus ini sebagian besar subjektif dan yang ini tentu saja. Kedua ekstensi berfungsi dengan baik. Keduanya berkinerja sangat mirip dan keduanya menggunakan daftar yang sama untuk memblokir atau mengizinkan iklan, jadi hanya ada sedikit pilihan di antara keduanya. Meskipun menjengkelkan karena harus menyisih dari 'iklan yang dapat diterima', kedua ekstensi membuatnya sederhana dan hal yang sama dapat dikatakan untuk membuat perubahan apa pun.

Jadi mana yang harus Anda pilih? Itu terserah Anda, tetapi jika seperti saya, Anda menggunakan banyak tab dan peduli dengan kecepatan, Adblock Plus memiliki keunggulan.