Siapa Evan Spiegel? Pendiri Snapchat yang menemukan kembali media sosial

Evan Spiegel mungkin bukan nama rumah tangga sendiri, produknya tentu saja. CEO Snap Inc yang berusia 28 tahun, dan salah satu pencipta Snapchat, dinobatkan sebagai miliarder termuda di dunia oleh Forbes pada tahun 2015 - meskipun dia tentu saja bukan orang baru dalam hal kekayaan.

Siapa Evan Spiegel? Pendiri Snapchat yang menemukan kembali media sosial Lihat terkait Mengapa kita tidak bisa menyerahkan masa depan kepada miliarder teknologi Siapa Mark Zuckerberg? Kami menyelidiki orang di balik pemimpin teknologi Facebook 5 tanpa gelar

Putra dari dua pengacara, Spiegel lahir di Los Angeles pada 4 Juni 1990, dan sejak itu dikelilingi oleh uang. Dia menghadiri sekolah persiapan Crossroads yang bergengsi (dan mahal), yang akan dia kendarai dengan Cadillac Escalade-nya, dan kemudian, BMW 550i-nya.

Dia mendapat ide untuk Snapchat saat kuliah di Stanford University, di mana dia belajar desain produk. Dia juga anggota yang sangat aktif dari persaudaraan Kappa Sigma yang terkenal. Faktanya, Spiegel bertemu dengan mitra bisnis masa depannya Bobby Murphy dan Reggie Brown di sebuah pesta persaudaraan.

BACA BERIKUTNYA: Mengapa kita tidak bisa menyerahkan masa depan kepada miliarder teknologi

Ide untuk aplikasi perpesanannya yang menghilang adalah bagian dari proyek kelas trio tahun 2011 dan segera ditertawakan oleh teman-teman sekelasnya. Tetapi Spiegel, Murphy, dan Brown mulai mengerjakan aplikasi mereka, meluncurkan prototipe mereka akhir tahun itu. Dikenal sebagai Picaboo, aplikasi gagal. Menyedihkan. Setelah menghapusnya, ketiganya berganti nama dan diluncurkan kembali sebagai Snapchat, dan kita semua tahu bagaimana itu berhasil.

Spiegel suka menjaga kehidupan pribadinya, yah, pribadi. Pada 2017, ia menikahi pacarnya selama dua tahun, pensiunan model Miranda Kerr, dan membeli rumah senilai £9,3 juta yang dulunya milik Harrison Ford. Pada 7 Mei 2018, mereka memiliki anak pertama, yang mereka beri nama Hart Kerr Spiegel, setelah kakek Evan.

who_is_evan_spiegel_snapchat

Spiegel keluar dari Stanford tak lama sebelum dia lulus untuk bekerja di Snapchat penuh waktu. Keputusan yang berisiko dan yang ternyata menguntungkannya. Dalam setahun, Snapchat telah menarik lebih dari satu juta pengguna harian.

Snapchat telah dipuji karena desain dan konsepnya, yang menggabungkan pesan instan, media sosial, dan teknologi AR menjadi aplikasi kamera yang mudah digunakan. Pendekatan revolusioner untuk pengiriman pesan inilah yang menyebabkan ledakan popularitas Snapchat, serta sistem pesan ikoniknya: pesan gambar yang disebut "jepret", yang menghilang setelah sepuluh detik.

BACA BERIKUTNYA: Perusahaan terbaik untuk bekerja di Inggris

Tetapi aplikasi, dan popularitasnya tidak dapat dikreditkan sepenuhnya ke Spiegel – meskipun kita akan membahasnya nanti.

Selama beberapa tahun ke depan, Snapchat terus tumbuh, lebih cepat dari yang bisa diantisipasi siapa pun. Pada akhir tahun 2013, lebih dari 400 juta foto dikirim setiap hari. Pertumbuhan ini menyebabkan rebranding pada September 2016, ketika nama perusahaan berubah dari Snapchat Inc menjadi Snap Inc. Di sinilah tim juga mengungkapkan Spectacles: kacamata pintar yang memungkinkan pengguna untuk merekam video dan mempostingnya ke Snapchat.

Snap Inc go public pada Maret 2017 dengan nilai $33 miliar (£25,6 miliar), menjadikan Evan Spiegel sebagai CEO termuda dari perusahaan publik pada usia 26 tahun.

Saat ini, kekayaan bersihnya sekitar $2,7 miliar (£2 miliar), meskipun, pada puncaknya, ia bernilai $4 miliar (£3,1 miliar). Dan tentu saja, dia masih hidup mewah. Mobil pilihannya saat ini adalah Ferrari merah ceri, biasanya diikuti oleh detail keamanannya yang besar.

who_is_evan_spiegel_snapchat_spectacles

Terlepas dari status CEO-nya, Spiegel tidak meninggalkan hari-harinya sebagai anak frat. Email yang bocor mengungkapkan lelucon misoginis, cerita tentang buang air kecil pada wanita mabuk, dan membanggakan tentang penggunaan kokain. Anda tahu, hal-hal yang sangat berkelas. Spiegel secara terbuka meminta maaf atas pernyataan ini, yang terjadi selama hari-hari persaudaraannya, dan mengklaim bahwa "mereka sama sekali tidak mencerminkan siapa saya hari ini atau pandangan saya terhadap wanita." Tetap. Bukan hal yang bagus untuk dilampirkan pada namamu.

BACA BERIKUTNYA: Lima pemimpin teknologi tanpa gelar

Di luar email dan komentar kasar, Spiegel juga merupakan bagian dari gugatan besar-besaran, di tangan mitra bisnis lamanya, Reggie Brown – gugatan yang akan merugikan perusahaan jutaan.

Brown mengaku telah menemukan ide awal untuk Snapchat, serta logo "Ghostface Chillah" yang ikonik. Meskipun demikian, ia telah ditinggalkan dalam hal berbagi kepemilikan dan keuntungan. Terlepas dari pekerjaan yang dilaporkan telah dia lakukan untuk perusahaan selama tahap pengembangan, Brown tidak memiliki peran di perusahaan dan tidak menghasilkan uang dari kesuksesan liar aplikasi tersebut.

Brown menggugat Spiegel dan Murphy pada Februari 2013, tetapi gugatan itu diselesaikan di luar pengadilan pada 2014 seharga £ 122,4 juta. Sebagai bagian dari penyelesaian, Brown dikreditkan dengan konsep di balik Snapchat, dan Spiegel menyampaikan pernyataan berikut: “Kami senang bahwa kami dapat menyelesaikan masalah ini dengan cara yang memuaskan Tuan Brown dan Perusahaan. Kami mengakui kontribusi Reggie dalam pembuatan Snapchat dan menghargai karyanya dalam meluncurkan aplikasi ini.”